Kategori
Rilis Network

Pekerja Migran Meninggal di Malaysia, BP2MI Serahkan Santunan ke Keluarga

...
Dwi Des Saputra
Bandarlampung
21 Juli 2021 - 19:05 WIB
Humaniora | RILISID
...
Kepala UPT BP2MI Bandarlampung menyerahkan santunan kepada keluarga Awalianah, Rabu (21/7/2021). FOTO: Humas BP2MI Bandarlampung

RILISID, Bandarlampung — Unit Pelaksana Teknis (upt) Badan Perlindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI) wilayah Bandarlampung menyalurkan santunan senilai Rp2,5 juta kepada pekerja migran indonesia (PMI) yang meninggal karena sakit saat sedang bekerja di Malaysia. 

Bantuan itu diserahkan langsung Kepala UPT B2PMI Bandarlampung Ahmad Salabi, kepada perwakilan keluarga PMI bernama Awalianah tersebut, di kantor BP2MI pada Rabu (21/7/2021). 

"Santunan itu khusus untuk PMI yang terkendala karena mereka tidak terlindungi dalam program asuransi PMI," ungkap Salabi kepada Rilisid Lampung

Salabi juga menjelaskan, Awalianah awalnya bekerja tidak melalui jalur secara resmi dan tidak terdaftar di BPJS Ketenagakerjaan saat bekerja di Malaysia. 

"Jika mereka resmi akan diikutsertakan dalam program asuransi dan jika meninggal dunia akan mendapatkan santunan sekitar Rp85 juta," terus Salabi lagi. 

Awalianah menurut Salabi adalah PMI yang beralamat di Jalan Ikan Kiter, Kelurahan Kangkung, Kecamatan Bumi Waras, Bandarlampung yang meninggal di Malaysia karena sakit. 

"Penyerahan santunan diberikan kepada adik almarhumah yakni Ardi siang tadi," pungkas Salabi. 

Dari data BP2MI, Awalianah yang bekerja di Malaysia dikabarkan meninggal karena menderita sakit miliary tuberculosis sesuai surat KBRI Kuala Lumpur Nomor: 0616/SK-JNH/07/2021. (*)

Editor : Andry Kurniawan

TAG:

Berita Lainnya

| 0 Komentar

Populer

Tag Populer

  • #LampungJaya
  • #Covid19
  • #SertifikatTanah
  • #AbjadAkhir
  • #Aplikasi

Pilihan

Baca Juga

Pekerja Migran Meninggal di Malaysia, BP2MI Serahkan Santunan ke Keluarga

...
Dwi Des Saputra
Bandarlampung
21 Juli 2021 - 19:05 WIB
Humaniora | RILISID
...
Kepala UPT BP2MI Bandarlampung menyerahkan santunan kepada keluarga Awalianah, Rabu (21/7/2021). FOTO: Humas BP2MI Bandarlampung

RILISID, Bandarlampung — Unit Pelaksana Teknis (upt) Badan Perlindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI) wilayah Bandarlampung menyalurkan santunan senilai Rp2,5 juta kepada pekerja migran indonesia (PMI) yang meninggal karena sakit saat sedang bekerja di Malaysia. 

Bantuan itu diserahkan langsung Kepala UPT B2PMI Bandarlampung Ahmad Salabi, kepada perwakilan keluarga PMI bernama Awalianah tersebut, di kantor BP2MI pada Rabu (21/7/2021). 

"Santunan itu khusus untuk PMI yang terkendala karena mereka tidak terlindungi dalam program asuransi PMI," ungkap Salabi kepada Rilisid Lampung

Salabi juga menjelaskan, Awalianah awalnya bekerja tidak melalui jalur secara resmi dan tidak terdaftar di BPJS Ketenagakerjaan saat bekerja di Malaysia. 

"Jika mereka resmi akan diikutsertakan dalam program asuransi dan jika meninggal dunia akan mendapatkan santunan sekitar Rp85 juta," terus Salabi lagi. 

Awalianah menurut Salabi adalah PMI yang beralamat di Jalan Ikan Kiter, Kelurahan Kangkung, Kecamatan Bumi Waras, Bandarlampung yang meninggal di Malaysia karena sakit. 

"Penyerahan santunan diberikan kepada adik almarhumah yakni Ardi siang tadi," pungkas Salabi. 

Dari data BP2MI, Awalianah yang bekerja di Malaysia dikabarkan meninggal karena menderita sakit miliary tuberculosis sesuai surat KBRI Kuala Lumpur Nomor: 0616/SK-JNH/07/2021. (*)

Editor : Andry Kurniawan

TAG:

Berita Lainnya

| 0 Komentar