Ini Tanggapan Sejumlah Warga Bandarlampung Terkait Diskualifikasi Eva-Deddy
lampung@rilis.id
Kamis | 21/01/2021 13.29 WIB
Ini Tanggapan Sejumlah Warga Bandarlampung Terkait Diskualifikasi Eva-Deddy
Juna, juru parkir di bilangan Pahoman, Bandarlampung

RILIS.ID, BANDARLAMPUNG – Komisi Pemilihan Umum (KPU) Bandarlampung telah menetapkan pendiskualifikasian Eva Dwiana-Deddy Amarullah sebagai pasangan calon Pilwakot Bandarlampung pada Jumat (8/1/2021).

Itu tertuang dalam Keputusan KPU Bandarlampung Nomor: 007/HK.03.1-Kpt/1871/KPU-Kot/I/2021 tentang Pembatalan Pasangan Calon Peserta Pemilihan Wali Kota dan Wakil Wali Kota Bandarlampung Tahun 2020.

Diketahui, langkah diskualifikasi itu sebagai tindak lanjut dari putusan majelis Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Lampung pada Rabu (6/1/2021).

Terkait hal tersebut, warga Bandarlampung menanggapinya beragam. Seperti diungkapkan Rizki Taufan (28). Ia mengetahui adanya diskualifikasi terhadap paslon Eva-Deddy, tetapi ia tidak mengetahui penyebab diskualifikasi tersebut.

”Penyebabnya apa saya tidak tahu,” ujarnya kepada Rilislampung.id, saat di temui di Enggal, Rabu (20/1/2021).

Senada disampaikan Juna (39).  Ia mengaku sempat mendengar terkait pendiskualifikasian tersebut, namun ia tidak mengetahui penyebabnya.

“Sebenarnya nggak tahu, cuma dengar-dengar saja. Katanya kan di dis. Tapi penyebabnya apa, saya tidak mengetahui,” ucap Juna, saat ditemui di lapak parkirnya di bilangan Pahoman, Tanjungkarang Timur.

Juna juga sempat mempertanyakan mengapa Eva Dwiana-Deddy Amarullah didiskualifikasi.

”Apa penyebabnya di dis (diskualifikasi). Kalau itu pilihan masyarakat, kenapa harus di dis gitu? Rakyat kan milihnya dia (Eva-Deddy), nggak ada masalah harusnya,” ucapnya.

Sementara Angger (23), warga Kecamatan Labuhanratu mengaku mengetahui adanya pendiskualifikasian tersebut. Tapi, ia menganggap itu hal yang biasa.

”Ya itu mah biasa saja kalau dalam hal pemilu. Itu saja,” singkatnya.

Sementara beberapa warga lainnya yang ditemui Rilislampung.id mengaku tidak mengetahui adanya diskualifikasi. Seperti diungkapkan Dody Kusuma (42), warga Kedamaian dan Siti (32), warga Kedaton. Mereka mengaku tidak mengetahui adanya pendiskualifikasian Eva-Deddy.(*)

Laporan Aldiyan Dwi Ramadhan/RILISLAMPUNG.ID

Editor Wirahadikusumah


Bagaimana reaksi anda tentang artikel ini?
500
komentar (0)




2019 | WWW.RILIS.ID